Tuesday, September 11, 2012

Alhamdulillah, takkan ku lupa...

Assalamu'alaikum para pembaca sekalian,


Sungguh banyak jemputan ke rumah terbuka dalam minggu ini. Tidak ketinggalan jemputan walimatul urus atau bahasa pasarnya, kenduri kawin diadakan bersekali dengan rumah terbuka.

Dalam kesibukan memenuhi undangan, menaiki kereta ke sana sini, kenangan dulu sempat di imbau semasa berbual-bual dengan rakan-rakan semasa dalam perjalanan ke rumah terbuka beberapa hari lepas.

Bagi mereka yang pernah merasa susahnya tidak mempunyai kenderaan,  pasti tidak akan melupakan jerih payah yang dilalui: naik turun bas untuk ke mana-mana. Dulu saya hanya gadis biasa, dari keluarga yang biasa-biasa. Ada driver: Driver bas. Kenderaan utama saya: Kaki dan bas.

Alhamdulillah saya bersyukur mempunyai sepasang kaki yang masih mampu untuk berjalan jauh ke tempat menunggu bas terhampir, hampir setiap hari. Ini bukan cerita zaman 80an, tapi dah masuk era yang disebut 'Millenium'. Ya. 6 tahun lalu, saya telah menumpang di sebuah rumah kepunyaan seorang yang sangat baik hati menganggap saya sebagai anak angkatnya, tiada bas yang lalu di kawasan rumahnya. Saya terpaksa berjalan kaki lebih 5km untuk menunggu bas ke tempat kerja.

Saya hafal semua no bas dan destinasi masing-masing. Satu pengalaman yang sangat berharga. Tidak semua orang dapat merasai pengalaman ini.

Biarpun orang kata naik teksi atau ada kenderaan sendiri lebih selamat, saya sangat suka naik bas. Dan sering saya jadi orang yang terakhir turun dari bas walaupun waktu malam. Jika diingat  kembali semua kenangan tu, ia sebenarnya menunjukkan saya, mengajar saya untuk percaya kepada satu perkara:


PEMELIHARAAN ALLAH

Ya. Pemeliharaan Allah kepada semua makhlukNya dalam setiap apa yang kita lakukan. Tiada satupun perkara atau keputusan yang diambil akan berjaya memelihara kita dari kecelakaan atau kemalangan melainkan pemeliharaan Allah kepada kita. 

Tapi pemeliharaan Allah ini takkan ada jika kita tidak langsung berusaha untuk menjaga diri dari kecelakaan itu. Keluar rumah dengan pakaian yang tidak menarik perhatian (kemas dan menutup aurat, bukan selekeh ya), tidak memakai barang kemas yang banyak, dan tidak membawa banyak barang berharga antara usaha yang boleh dilakukan. Berdoa kepada Allah agar dipelihara sepanjang bermusafir juga merupakan satu usaha.

Kemudian bertawakkal lah, serahkan urusan keselamatan kita kepada Allah.

Dulu saya lakukan ini semua secara tidak sedar. Kepercayaan yang diberi oleh ibu bapa saya saya gunakan sepenuhnya untuk pergi ke mana saja yang boleh membantu saya untuk hidup, untuk mencari rezeki. Restu dari mereka membantu memudahkan perjalanan saya ketika bermusafir dan sentiasa dalam pemeliharaan Allah.

Biarpun kepercayaan yang sama tidak lagi saya dapati kini, saya akan tetap berada dalam pemeliharaanNya selagimana saya taat kepada suami tidak kira dalam perkara yang membuat saya suka atau duka. Suami, seperti ibu yang merisaukan anaknya, pasti inginkan yang terbaik untuk orang yang disayanginya. >__<

Impianku Menjadi Isteri Solehah
Membina Baiti Jannati

No comments:

Post a Comment

Orang Suka Beri Pendapat