Tuesday, September 25, 2012

Lebih Baik Diam Dari Menyakiti

Assalamu'alaikum...

Gembira bukan kepalang melihat sampainya suami ke rumah dengan selamat. Pintu di buka dengan senyuman yang lebar... tanpa disuruh, tangan dihulur untuk bersalaman dan memberi ciuman rindu buat suami tanpa peduli mata-mata lain yang memandang.

Seperti yang dirancang, anak-anak dibawa tidur di bilik bagi memberi ruang kepada sang suami berehat. Hati masih melonjak gembira. Syukur Allah menyelamatkannya dalam perjalanannya...

Disangka cerah hingga ke subuh, rupanya hujan di tengah malam. Silap sendiri berkongsi cerita disaat sang suami perlukan rehat dan tidur. Kata-kata yang menyakitkan hati dilontar satu per satu biarpun sebaik-baik layanan yang diberikan.

Bila hati disakiti, kecenderungan untuk memulangkan paku buah keras amat tinggi. Namun, langkah terbaik adalah mendiamkan diri atau jawab seadanya bila ditanya. Diam itu lebih baik dari menyakiti. Berkata-katalah kerana Allah, diam juga kerana Allah.




p/s: sekadar renungan. Tiada kaitan dengan yang hidup ataupun yang telah meninggal dunia...haha... kuat tul imaginasi pagi ni... boleh buat cerpen nih...


Impianku Menjadi Isteri Solehah
Membina Baiti Jannati

No comments:

Post a Comment

Orang Suka Beri Pendapat